HTML5 Logo Blue

HTML5 versus Mobile Native

HTML5 Logo BlueBeberapa tahun yang lalu, atau kira-kira pada pertengahan 2011 dirilislah sebuah framework untuk pengembangan aplikasi mobile multiplatform yang bernama Phonegap. Meskipun sebenarnya ada framework lain seperti Kendo dan Sencha, tapi tampaknya Phonegap lebih populer dibanding keduanya.

Phonegap sendiri merupakan framework yang dapat digunakan untuk membangun aplikasi mobile dimana seorang developer hanya memerlukan bantuan HTML5 programming, tanpa perlu expert pada bahasa pemrograman native masing-masing platform. Hanya saja pengetahuan dasar pemahaman development yang diperlukan untuk membantu memudahkan proses kompilasinya.

Di artikel ini, penulis akan sedikit membeberkan beberapa point-point penting yang mungkin dapat digunakan sebagai acuan apabila pembaca masih bingung memilih langkah pengembangan aplikasi mobile baik itu iOS, Android, Windows Phone, maupun Blackberry. Apakah harus dengan bahasa native atau mungkin menggunakan framework cross-platform (silang platform) HTML5 seperti Phonegap ? Mari kita telisik satu persatu point dibawah ini :

arrowPerangkat Lunak

Dari sisi perangkat lunak yang digunakan, jelas sekali bahwa framework Cross-platform menggunakan plugin maupun extensi tertentu pada masing-masing aplikasi native agar bisa digunakan untuk proses kompilasi. Sebagai contoh Eclipse harus ditambah plugin tertentu untuk kompilasi Phonegap. Meskipun Phonegap juga telah menyediakan proses building secara cloud, namun bilamana aplikasi mengharuskan memiliki fitur tertentu cloud tidak akan bisa maksimal.

mobile-icon

Dalam beberapa kasus seorang developer baru, penggunaan Phonegap cukup rikuh dari sisi instalasi aplikasi pendukung. Dalam hal praktis dan tidaknya, proses development secara native jelas unggul apabila menggunakan framework HTML5.

arrowPengetahuan development

Pengembangan sebuah aplikasi mobile, tentunya membutuhkan pengetahuan yang setidaknya harus mendalam dan tidak bisa setengah-tengah. Contohnya seorang developer Android tentu harus paham betul Java, Windows Phone dengan C#, ataupun iOS dengan Objective C. Hal ini tentu saja akan cukup merepotkan seorang developer yang hanya paham satu jenis bahasa pemrograman apabila dia ingin mendevelop pada masing-masing platform. Apalagi bagi seorang developer website tentunya akan sangat dipusingkan dengan lingkungan development mobile.

Java Objective C

Akan tetapi semenjak munculnya framework HTML5, para developer mobile ataupun website agaknya bisa bernafas lega atas ketergantungan masing-masing native programming language tersebut. Selain itu, penggunaan framework cross-platform juga sering dikaitkan dengan pemangkasan anggaran untuk pembuatan aplikasi mobile. Karena sebuah perusahaan tidak harus membayar 3 atau 4 developer, akan tetapi cukup dengan seorang developer tangguh HTML5.

arrowProses kompilasi

Jika dilihat pada satu sisi pandang, HTML5 tentu lebih unggul dibanding native dari sisi kompilasi. Semisal cloud phonegap yang memiliki fasilitas untuk melakukan kompilasi langsung pada beberapa platform. Tapi jika dilihat dari sisi pandang hasil dan performa, maka kompilasi menggunakan native tentu lebih unggul.

Pembaca mungkin pernah mendengar problem kompilasi aplikasi HTML5, dimana aplikasi dapat berjalan baik di Android namun tidak pada platform lain. Nah, inilah sebenarnya kendala jika seorang developer memang ingin memakai framewor HTML5. Karena sang developer harus mendalami betul fitur, fungsionalitas maupun package yang didukung oleh masing-masing platform.

Pada point proses kompilasi ini, penulis sengaja memberi skor masing-masing 1 untuk kedua development karena cukup berimbang dan tergantung pada kebutuhan.

arrowPerforma

Sekali lagi, development menggunakan native tentu saja akan unggul jika dilihat dari sisi performa hasil akhir aplikasi. Meski ada beberapa framework HTML5 seperti Ludei JS yang menyebut bahwa performa hasil akhir aplikasi setara dengan native, tentu saja hasilnya akan memiliki perbedaan. Penulis pastikan bahwa performa aplikasi native tidak bisa disejajarkan dengan aplikasi HTML5.

kesimpulanKesimpulan

Membangun sebuah aplikasi mobile jika dinalar memang seharusnya memakai framework yang disarankan (baca: native), selain dari sisi hasil akhir aplikasi yang lebih mantap dan apik, performa aplikasi native juga bisa dibilang sempurna. Framework HTML5 akan sangat baik jika memang seorang developer membutuhkan waktu cepat untuk membangun secara cross-platform namun dengan hasil yang tidak sebaik aplikasi native.

Secara proses, HTML5 merupakan terobosan baru dibidang development aplikasi mobile, dimana hanya dengan pengetahuan satu bahasa pemrograman maka dapat digunakan untuk beberapa platform.

Andalah yang memilih & Happy coding 😀

14 comments

  1. Pembahasan yang menarik Bro…
    Tapi klo saya mungkin lebih memilih Framework HTML 5 untuk aplikasi yg simple dan native untuk yg agak ribet :))

    Baru ngeliat blog Bro ternyata mantap2 isinya, salam kenal dan keep sharing Bro

    Reply

  2. Terobosan baru pembuatan aplikasi hanya menggunakan satu bahasa pemrograman HTML5 tanpa harus menguasai berbagai pemrograman di perangkat yang berbeda nih, mantaaab.

    Reply

    1. Muhammad K Huda

      Phonegap sekarang lebih ke CLI. Jadi pengguna Windows mungkin akan kerepotan melakukan instalasi path dan library yang dibutuhkan.

      Reply

  3. Wah baru tahu kalau HTML5 bisa buat develop aplikasi mobile jga…truz kira2 selain HTML5 adakah bhasa pemograman pndukung yg lain..?? thanks infonya

    Reply

  4. nice post gan, simple dan ringkas bahasanya jadi langsung paham phonegap ..
    keep up 🙂

    Reply

  5. ternyata tuk jd depelover, cukup menguras waktu, dan pikiran, trims tutornya gan

    Reply

  6. mau nanya, slaen html5, phonegap..

    dr sisi server ny, bs pake php + mysql ?

    jd intiny sy mau migrasi situs yg udah ada, mau di buat versi mobile ny.. hehe..

    Reply

    1. Muhammad K Huda

      Bisa.. istilahnya adalah Restfull Service.
      Jadi jika web mau diporting ke mobile harus ada service data untuk berinteraksi dengan database website.

      Reply

  7. Kiranya saya dapat berkomunikasi dengan mas MK Huda perihal Pembuatan aplikasi Android
    mohon dapat menghub saya di 0819 08822332 atau di 0812 10698424 atau mohon lampirkan no telp
    sebelumnya saya ucapkan terimakasih . hormat saya

    Reply

  8. Wah saya jadi paham perbedaan performa antara membuat aplikasi mobile mnggunakan native & HTML5 dahulu saya mengira keduanya mempunyai performa yang sama.

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *